« Kembali
Horor dan Porno
Adegan film ini seram dan porno. Penggal kepala, tubuh telanjang.
Arry Anggadha
Jum'at, 29 Januari 2010, 15:03 WIB
Andy Soraya  
Andy Soraya  

VIVAnews - Film nasional kembali berjaya. Namun, film-film Indonesia yang kini beredar justru bertema horor dan dibumbuhi adegan seks.

Film horor yang menyerempet pornografi ini menjadi topik serius dalam Yahoo!Answers, Jumat 29 Januari 2010. Sebagian besar pembaca menilai film Hantu Puncak Datang Bulan tidak layak ditayangkan.

Bimra, misalnya, dia menilai film horor yang saat ini beredar telah menunjukkan kurang kreatifnya orang Indonesia.

"Maunya modal dikit tapi untung banyak. Coba lihat tentang mau hadirkan Miyabi di film Indonesia dulu. Kenapa nggak ngundang Jackie Chan, atau yang lainya kok malah bintang porno. Itu kan menunjukan kurang kreatif dan pingin ngrusak moral bangsa. Daripada MUI ngurusin haramnya rokok dan foto prewedding, mending ngurusin film indonesia ini. Coz meskipun ada tulisan untuk 18+ tapi yang nonton anak 12 tahun juga boleh masuk. Kayak halnya ke diskotik juga sama."

Hamong juga berpendapat sama. Menurutnya, film Hantu Puncak itu hanya bermodal serem saja.

"Untuk lebih menarik ditambah unsur porno. Itulah kemampuan perfilman Indonesia. Saya nggak tau, apa karena kurang modal, atau gak punya daya khayal atau memang orang indonesia yang masih dangkal."

Kritikan juga datang dari Rita. Menurutnya, film nasional saat ini tidak mendidik generasi muda.

"Ini sangat tidak mendidik generasi muda yang akan menjadi pemimpin kelak. Akibatnya akan menghancurkan pemerintahan sendiri."

Suryo menyatakan, film-film horor saat ini biasa-biasa aja. Tak lebih hanyalah hiburan yang disajikan sedemikian rupa untuk menyenangkan penonton aja.

"Tapi kalo sudah berbau pornografi tuh lain ceritanya. Itu sudah tidak mendidik dari segi moral, dan dilarang oleh agama tentunya. Lebih-lebih kalau yang nonton anak-anak di bawah umur, wah bahayanya besar tuh. Doain aja yah mudah-mudahan semua produser yang membuat film-film horor yang berbau pornografi ditegur oleh TUHAN dan segera bertaubat,...amiin..."

Imron juga menilai perfilman Indonesia kembali merosot tajam.

"Entah kekurangan ide untuk membuat sebuah film yang inspiratif atau entah tingkat libido para pembuat film kelewat batas atau juga karena sebagian artis kita gemar ber-eksibisme alias puas jika tubuhnya dieksploitasi ke publik, atau memang negeri ini lagi sakit, publiklah yang secara cerdas dan bijak menilai"

Meski demikian, tidak semua pembaca mengecam film horor yang saat ini beredar. Rofio misalnya, dia menilai film horor yang saat ini ada belum melewati batas-batas asusila. "Intinya masih aman-aman saja."

Bulet Terong pun menilai, bahwa semua tergantung pada cara pandang dan cara pikir kita masing-masing sebagai pribadi yang bermoral.

"Sebenarnya, kita sebagai "bangsa tuan" bisa memilih sendiri apa yang pantas dan tidak pantas kita pakai, tonton, keenakan.

"Bukankah kita sudah merdeka, sehingga tidak perlu diatur oleh orang lain??? Nah kalau masing-masing dari kita sudah merasa dirinya adalah "bangsa tuan", maka pribadi kita sudahlah pasti dapat memilih apa yang kita rasa cocok dan baik untuk kita. Sehingga bukan lagi MUI atau apalah namanya yang harus menentukan apa yang boleh kita pakai, kenakan, tonton dan sebagainya. Tetapi tiap individu tahu apa yang semestinya mengisi otak dan hatinya sendiri dan keluarganya."

Berita Terpopuler:
1. Sampoerna "Buka Kartu" Pecah Deposito Century
2. Inter Tekuk Juventus dan Lolos ke Semi Final
3. Warga Ikut Andil Basmi Ulat di Tubuh Ummi
4. Cara Menentukan Apakah Masjid Salah Kiblat
5. Maruarar Datang, Rapat Century Jadi Terbuka

 

• VIVAlife   |   Share :  
  • dewi ariyani
    26/05/2010
       Laporkan
    kurang porno | via VIVAnews
  • wei meng cin
    11/05/2010
       Laporkan
    nonton | via VIVAnews
  • wei meng cin
    11/05/2010
       Laporkan
    nonton | via VIVAnews
  • wei meng cin
    11/05/2010
       Laporkan
    nonton | via VIVAnews
  • amri ramzi
    20/04/2010
       Laporkan
    Biasalah kl gak porno gak seru... | via VIVAnews
  • pribady
    14/02/2010
       Laporkan
    atur aja deh mane yg benr? | via VIVAnews
  • oche
    04/02/2010
       Laporkan
    Sebenernya itu adalah film porno yg dibungkus film horor, dan orang dibalik film2 'SAMPAH' itu adalah orang ga bermoral, bejad termasuk yg membela penayangan film tersebut..hanya segitu batas kreatifitas (fantasy) mereka, dan kita harus waspada terhadap f | via VIVAnews
  • yetty Iryannni
    03/02/2010
       Laporkan
    memang film Indonesia maunya modal dikit, jadi filmnya yg pamer tubuh alias porno, cinta, rebutan harta, mistik. kenapa ga menciptakan film science fiction, atau action yg bermutu dg modal yg gede seperti mobil2, rumah atau helicopter yg hancur atau seper | via VIVAnews
  • NOZEL
    01/02/2010
       Laporkan
    harus banyak pendekatan antara tetua antar agama seindonesia dan menghimbau kepada para pengikutnya untuk bersama sama menghindari pembodohan seperti film film horor dan dan berbau sex, ingatlah... saudaraku.. | via VIVAnews
  • benjo
    01/02/2010
       Laporkan
    MUAK.... | via VIVAnews

Loading..
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id