« Kembali
4 Alasan Batuk Tak Kunjung Sembuh
Apa pemicu munculnya batuk kambuhan, dan bagaimana mengatasinya agar 100% sembuh?
Petti Lubis, Mutia Nugraheni
Kamis, 24 Juni 2010, 10:56 WIB
Wanita batuk (inmagine)
Wanita batuk (inmagine)

VIVAnews - Batuk seringkali dianggap gangguan kesehatan ringan. Untuk meredakan batuk, biasanya dengan mengonsumsi obat batuk. Tetapi, pada beberapa orang cara ini tidak efektif dan batuk kembali datang ketika tidak meminum obat.

Banyak penyebab mengapa batuk menjadi tak kunjung reda. Untuk itu, ketahui apa saja pemicu batuk kronis yang kambuhan, agar Anda bisa menghindarinya.

1. Asma dan alergi
Asma adalah penyakit paru-paru kronis di mana saluran udara di paru-paru rentan terhadap inflamasi dan pembengkakan. Saat dada terasa kencang dan sesak napas disertai batuk adalah gejala karakteristik asma, yang cenderung intensif pada malam hari atau pagi. Ketika gejala asma tiba-tiba muncul, ini dikenal sebagai serangan asma.

Lalu pada orang yang tidak menderita asma, menghirup serbuk sari, debu, rambut hewan peliharaan, dan iritasi udara  dapat memicu rhinitis alergi, yaitu reaksi alergi yang dapat menyebabkan batuk, bersama dengan gejala seperti hidung tersumbat dan bersin. Jika demikian, cari tahu apa pemicu alergi dan sebisa mungkin hindari kontak dengan pemicunya.

2. COPD (Chronic Obstructive Pulmonary Disease)
COPD terjadi ketika saluran udara dan kantung udara di paru-paru menjadi meradang atau rusak. Hal ini paling sering disebabkan oleh rokok dan banyak terjadi pada usia 45 tahun ke atas. COPD membuat paru-paru menghasilkan lendir berlebihan, yang secara refleks tubuh mencoba untuk menghapusnya dengan batuk. Kerusakan jaringan  yang terkait juga dapat membuat sesak napas.

Hal ini harus diperiksakan ke dokter, terutama jika Anda perokok. Untuk menentukan apakah seseorang terkena COPD atau tidak, akan dilakukan serangkaian tes. Termasuk tes Spirometry yaitu menghirup sedalam mungkin dan mengeluarkan napas dalam sebuah tabung.

3. Infeksi saluran pernapasan
Batuk adalah salah satu gejala paling umum pilek dan flu dan infeksi saluran pernafasan lainnya. Batuk kronis bisa bertahan lebih lama dari gejala lain (seperti hidung tersumbat dan demam), karena saluran udara di paru-paru tetap peka dan meradang. Kondisi ini disebut sindroma batuk kronis bagian atas.

Infeksi yang lebih serius adalah pneumonia, yang bisa disebabkan bakteri atau virus. Karakteristiknya batuk disertai dahak berwarna kehijauan disertai demam, mengigil, nyeri dada, mual dan rasa lelah. 

4. Polusi udara
Polusi udara memang sulit dihindari, terutama di jalan raya. Polusi udara juga penyebab utama batuk tak kunjung reda. Dalam jangka pendek, asap knalpot misalnya bisa membuat batuk kering atau berdahak dan iritasi pada paru-paru. Belum lagi debu-debu di sekitar yang ikut terhirup bersama polusi karbon.

Hal ini membuat batuk menjadi lebih parah dan sulit untuk reda. Untuk menghindariny, gunakalah selalu masker saat Anda pergi ke tempat yang terpapar banyak polusi udara. Usahakan tiap akhir pekan, mengunjungi tempat yang memiliki udara segar untuk membersihkan paru-paru Anda.

• VIVAlife   |   Share :  

Loading..
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id