« Kembali
Ubah Kebiasaan di Rumah Untuk Hidup Sehat
Mengganti piring dengan ukuran yang lebih kecil terbukti lebih menyehatkan.
Wuri Handayani
Selasa, 10 April 2012, 17:15 WIB
Apel bisa dijadikan pengganti snack malam (doc Corbis)
Apel bisa dijadikan pengganti snack malam (doc Corbis)

VIVAnews - Kesehatan Anda berawal dari rumah Anda. Mulailah mengubah kebiasaan yang lebih menyehatkan dari hal kecil, seperti tata cara makan. Atau Anda juga bisa berdiskusi bersama anggota keluarga yang lain untuk mengganti menu masakan sehari-hari menjadi menu lebih sehat. Demikian juga dengan memangkas persediaan bahan makanan di kulkas dan juga pilihan camilan sehat untuk menemani  obrolan keluarga. Upaya kesehatan yang dilakukan bersama-sama akan lebih mudah mendekati angka keberhasilan.

1. Detoks Dapur
Dapur, terutama lemari es dan freezer adalah bagian yang paling penting  untuk mendapatkan gerakan "bersih". Coba perhatikan betapa banyaknya persediaan makanan di dalamnya, baik sayuran, daging, minuman dan makanan kaleng, es krim, cake, puding, keju, mayones, juga camilan. Semuanya hanya berguna untuk memanjakan lidah dan kurang bermanfaat untuk tubuh.

Berikut beberapa tip yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi kelebihan lemak dan kalori di dapur Anda:
• Kurangi takaran daging pada setiap menu masakan. Anda dapat membuang lemak dan juga kulitnya sebelum atau sesudah memasaknya.
• Untuk alat pemanggang, pilih yang memiliki rak, sehingga saat dipanggang, lemak daging akan menetes turun.
• Jika memilih ikan dan kerang, pilih yang rendah kalori. Saat memasak pun, disarankan dengan cara dipanggang, direbus dengan suhu tinggi, atau ditumis.
• Menyimpan makanan selama satu malam di dalam lemari es sangat dianjurkan. Ini salah satu cara untuk membekukan lemak yang biasanya mengumpul pada permukaan dan Anda dapat membuang lemak tersebut dengan mudah.
• Gunakan wajan anti lengket sehingga tidak memerlukan banyak minyak saat menggoreng.
• Singkirkan bumbu pelezat masakan. Ganti dengan bumbu alami seperti perasan lemon untuk rebusan daging, atau menambahkan jahe agar lebih segar.
• Mengoleskan minyak zaitun pada ikan, ayam, dan daging ternyata dapat meminimalkan lemak yang ada. Selain itu juga membuat bumbu mudah meresap dan makanan lebih bercita rasa.
• Pilih susu rendah lemak atau tanpa lemak, demikian juga dengan keju, es krim, yoghurt, dan yang lainnya.

2. Ganti ukuran piring

Hasil penelitian di Cornell University, menyatakan bahwa seseorang cenderung mengambil makanan dengan porsi lebih saat diberikan piring, mangkuk, atau gelas berukuran besar. Bahkan kelebihan tersebut tercatat hingga 30% persen dari porsi normal yang biasa ia konsumsi.

Untuk menghindari hal ini, mulai sekarang sediakan piring atau mangkuk dengan ukuran lebih kecil saat sarapan, makan siang, ataupun makan malam. Demikian juga dengan gelas untuk menuang susu, jus, dan soda. Dengan cara ini, orang-orang di rumah dapat belajar untuk mengontrol porsi makanannya dengan lebih baik.          

3. Sikat gigi jika datang keinginan ngemil

Apakah itu cokelat atau keripik, es krim atau whipped cream, semua jenis makanan ini memiliki kesamaan. Sama-sama padat kalori seperti studi yang dilakukan oleh Tufts University. Mereka juga menyatakan bahwa setiap orang pasti memiliki keinginan untuk menyanding snack sebagai teman nonton.

Tapi, untuk yang berhasil meredamnya, terbukti mengalami penurunan berat badan yang baik. Susan Roberts, Ph.D., profesor nutrisi dan psikiatri dari Tufts menyarankan untuk segera menyikat gigi Anda saat keinginan tersebut muncul, terutama pada malam hari. "Kadang-kadang keinginan untuk ngemil bisa langsung hilang saat Anda membayangkan harus menyikat gigi kembali sebelum tidur. Banyak orang yang memilih tidak ngemil dibandingkan harus menyikat gigi lagi.”


• VIVAlife   |   Share :  

Loading..
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id